Bagaimana MLBB jadi Esports paling Dinamis di Indonesia?

31 Oktober 2019
post image

27 Oktober 2019, ratusan ribu pasang mata jadi saksi perjuangan EVOS Esports yang akhirnya berhasil membawa pulang piala Mobile Legends: Bang Bang Professional League Indonesia Season 4 (MPL ID S4) setelah perjuangan mereka selalu kandas di 3 musim sebelumnya. Sepanjang sejarah MPL Indonesia dari Season 1, belum pernah ada satu tim yang berhasil menjadi juara gelaran bergengsi ini lebih dari 1x.

Di setiap musim, peta dunia persilatan MLBB juga berubah-ubah. Season 1, gelar juara MPL ID dipegang oleh NXL setelah menekuk EVOS Esports di final. Kala itu, NXL bahkan tidak dijagokan sama sekali karena ada Bigetron, EVOS, dan RRQ yang bertengger di puncak klasemen Regular Season-nya.

Season 2, giliran RRQ yang mencundangi EVOS di penghujung kompetisi yang digelar di JX International, Surabaya. Meski sampai di partai final, EVOS di musim ini tidak termasuk favorit juara karena ada Aerowolf yang berisikan semua mantan pemain NXL, ONIC yang menjuarai Regular Season, dan RRQ yang memang lengkap dengan pemain hebat di setiap lini.

Season 3? ONIC Esports yang mendominasi jalannya MPL Indonesia sepanjang musim. ONIC dan Louvre adalah sang jagoan dunia persilatan MLBB di musim ini. Kedua tim ini selalu masuk final di 3 turnamen besar MLBB, bahkan tingkat Asia Tenggara sekalipun (MSC 2019). RRQ dan EVOS yang di musim sebelumnya bertanding di partai final justru sama-sama kalah di hari pertama babak Playoffs MPL ID S3. Season 3 jadi mimpi buruk buat kedua tim tadi.

Season 4, roda kembali berputar. ONIC Esports yang benar-benar tak terkalahkan di musim sebelumnya di berbagai kompetisi MLBB justru berjalan tertatih melalui sekian banyak kekalahan. Aerowolf, yang memboyong semua pemain Louvre (yang sebelumnya hanya bisa dikalahkan oleh ONIC), bahkan lebih parah. Mereka bertengger di papan bawah klasemen akhir Regular Season dan gagal masuk ke Playoffs. EVOS dan RRQ kembali jadi kandidat juara layaknya Season 1. Pertandingan finalnya pun juga mengulang partai final MPL ID S2 namun dengan hasil yang berbanding terbalik.

Alter Ego juga tiba-tiba mencuat namanya sebagai tim kuda hitam di musim ini. Tidak sedikit orang yang jadi menjagokan tim ini. Padahal tim ini hanya berisikan 1 pemain yang namanya sudah santer terdengar sejak season 1, Imanuel “Rmitchi” Santoso. Jika berbicara mengenai pemain, hanya ada segelintir pemain yang masih eksis dan gemilang sepanjang sejarah MPL ID dari Season 1 seperti Eko “Oura” Julianto dan Muhammad “Lemon” Ikhsan. Eko bahkan sudah muncul namanya di MSC 2017 saat membela Saints Indo. Daylen dan Saints Indo, mungkin itulah 2 nama yang jadi ikon MLBB di 2017. Namun, 2 tahun berselang, kedua nama tadi sudah tak terdengar lagi di tingkat kompetitif.

 

Buat yang tidak terlalu mengikuti perkembangan esports di Indonesia, hal ini jarang terjadi di dunia persilatan game lainnya. Di Dota 2, BOOM Esports yang mendominasi 2 tahun terakhir. Di CS:GO, NXL bahkan sempat tak terkalahkan di turnamen berskala nasional 5 tahun berturut-turut. Di MOBA mobile sebelah, EVOS Esports yang selalu langganan juara. Demikian juga dengan salah satu game mobile battle royale yang didominasi oleh Bigetron Esports.

Pertanyaan besarnya, kenapa hal ini bisa terjadi? Apa yang membedakan MLBB dengan game-game esports lainnya yang ada di Indonesia?

Frans “Volva” Riyando yang selalu jadi langganan shoutcaster sejak MPL ID Season 1 sampai Season 4 kali ini, memberikan komentarnya. Menurut Volva, dinamisnya esports MLBB terjadi karena banyaknya jumlah pemain dan aktifnya komunitas game ini. “Kalau saya bilang, game ini adalah game yang pro rakyat. Bukan cuma memperkuat dan memperbanyak event besar di ibu kota, dari awal Moonton juga menghidupkan komunitas-komunitas kecil di berbagai daerah. Bahkan komunitas-komunitas ini sekarang juga bisa berjalan sendiri tanpa bantuan.”

Jika dibandingkan game-game lainnya, menurut Volva, game-game tadi juga mengalami penurunan jumlah player yang mengejar ke tingkat kompetitif. Karena itu, aliran suplai pemain baru pun jadi tersendat. “Ditambah lagi, perubahan MPL yang jadi sistem franchise juga memaksa tim-tim profesional yang berlaga jadi lebih berani dan aktif mencari pemain berbakat karena pertaruhannya jadi lebih besar.” Ujar Volva.

Veronica “Velajave” Fortuna, yang jadi shoutcaster MPL ID S4 dan memiliki pengalaman sebagai shoutcaster di game lain, juga tak ingin ketinggalan memberikan pendapatnya. Menurutnya, dinamisnya esports MLBB terjadi karena META-nya yang berubah begitu cepat. “META MLBB cepat banget berubahnya, menurutku. Kalau pemain tidak mampu mengikuti perkembangan tersebut, mereka bisa stuck di titik yang sama. Misalnya, ONIC. Permainan mereka dari awal Season memang sudah terbaca oleh lawan-lawannya dan mereka tidak berhasil menciptakan teknik ataupun strategi baru. Sedangkan Alter Ego, mereka menciptakan combo baru dengan Xborg, Kimmy, ataupun Badang. Alter Ego lebih berani ambil resiko.”

Ditambah lagi, Vela juga memberikan pendapat yang mendukung komentar Volva tadi. “Ada juga yang memang skill-nya kebalap sama para pemain baru. Wann, misalnya. Anak baru, out of nowhere, yang bawa gameplay baru yang membuat banyak lawannya kebingungan.”

Vincent “Oddie” Indra, yang sama seperti Vela tadi sudah malang melintang sebagai shoutcaster di beberapa game esports di Indonesia, memiliki perspektif yang berbeda dari beberapa rekan-rekannya di sini. Menurutnya, dinamisnya pergerakan dunia persilatan MLBB diakibatkan pada sejarah para pemainnya. “Sebagian besar pemain MLBB memang mengawali karier mereka di tingkat profesional dari MLBB dan juga belum lama. Hal ini sangat berbeda dengan para pemain Dota 2 dari BOOM yang sudah bermain 7-8 tahun. Jam terbang itu membuat para pemainnya jadi lebih mudah adaptasi. Di game MOBA mobile satunya, banyak pemain sana yang sebelumnya bermain di game MOBA PC yang membuat mereka jadi cepat belajar dan beradaptasi. Hal ini terlihat dari R7 (RRQ) dan Phoenix (Aura) namun sedikit sekali pemain seperti itu di MLBB.”

Mochammad Ryan “KB” Batistuta, yang setia menemani Volva jadi shoutcaster dari MPL ID S1, menjelaskan lebih detail dari beberapa kasus. “ONIC itu hampir sama kayak RRQ dulu waktu Season 1. Memang kuat tapi pergerakan mereka sekarang sudah dianalisis dan dibaca. Semua tim tentu saja mencoba mencari celah dan memelajari kelemahan tim-tim yang dianggap kuat. Semakin tinggi dan semakin sering sebuah tim dapat spotlight, semakin banyak dan sering juga kita diperhatikan.” Ryan pun menjelaskan. “Kebalikannya adalah Alter Ego. Tim ini sebelumnya memang jarang jadi pusat perhatian padahal perkembangan mereka pesat banget. Semakin sedikit orang yang tahu Alter Ego, semakin bagus juga peluang mereka.” Lanjutnya.

Selain dari sisi pemain, Ryan juga menambahkan soal pengaruh META/patch di dalam game yang sangat berpengaruh terhadap perubahan peta persaingan esports MLBB.
“Contoh ya? Misalnya Valir deh. Di Week 8 (Regular Season), Valir itu kuat banget yang membuatnya jadi pilihan pertama setiap kali pertandingan. Namun di Playoffs, Valir tidak lagi prioritas -- kecuali tidak ada Harith atau Esmeralda -- karena perubahan patch. Perubahan ini terjadi hanya dalam kurun waktu 2 minggu.” Cerita KB.

 

Volva, Vela, dan Oddie juga setuju bahwa perubahan META yang cepat ini membuat esports MLBB semakin dinamis. “META nya memang akan terus bergerak selama hero baru juga bertambah.” Ujar Volva tegas. Sedangkan Oddie dan Vela memberikan pendapat yang senada. Hero-hero baru di MLBB biasanya akan lebih difavoritkan dan lebih kuat ketimbang hero lama. Hal ini wajar karena memang hero baru belum diujikan sebanyak hero-hero lama di ajang kompetitif sehingga masih butuh penyesuaian. Sebaliknya, hero-hero lama jadi kurang menarik jika tidak di-rework karena sudah dihafalkan segala macam strateginya.

 

Akhirnya, dengan begitu dinamisnya esports MLBB di Indonesia, apakah hal tersebut berdampak positif atau negatif untuk ekosistem kita?
Dylan Chia, MPL Indonesia Marketing Director, mengatakan, “saat ini, kami tidak melihat dampak negatifnya. Semangat kompetitif yang tinggi itu selalu baik bagi para atlet, layaknya motto dari Olimpiade, ‘Higher, Faster, Stronger.’ Jika kita ingin sukses, kita harus berlatih keras, membangun diri, menjaga disiplin, dan mampu bekerja sama.”
Di satu sisi, persaingan kompetitif antar pemain dan tim yang begitu dinamis ini memang jadi satu alasan besar kenapa MLBB masih menjadi esports paling populer di Indonesia. Buat yang suka sepak bola, analogi yang sama juga bisa digunakan untuk membandingkan Liga Inggris dengan liga-liga lainnya. Ibarat menonton film, kita masih bisa merasakan ketegangan saat menonton karena tidak ada spoiler ataupun yang membocorkan ending ceritanya.

Volva sependapat dengan hal positif di atas. "Perkembangan esports MLBB yg begitu cepat membuat setiap turnamen dan setiap pertandingan jadi tidak monoton." Katanya.
Ryan juga menambahkan bahwa tingginya tingkat kompetisi MLBB di Indonesia membuat kita jadi acuan esports game ini buat negara-negara lainnya. Salah satu contohnya adalah para gamer Rusia yang mengidolakan ONIC dan turut mengikuti perkembangan MPL ID. Selain itu, menurut Velajave, dinamisnya MLBB juga akan memaksa para pemainnya untuk berkembang cepat.
"Jadi, terpaksa berkembang itu positif juga. Tapi… ada 'tapi'nya ini. Buat mereka yang bermental kurang, hal ini akan membuat mereka cepat putus asa. Ini juga tidak bagus buat mereka-mereka yang sudah mengorbankan segalanya namun harus tersingkir cepat…" Tutup Velajave penuh pertimbangan.

Apa yang disampaikan Veronica tadi memang masuk akal karena tidak semua pemain yang cukup beruntung bisa seperti JessNoLimit ataupun Jonathan “Emperor” Liandi yang bisa terus berkarier meski melepas predikat sebagai pro player. Lalu bagaimana solusinya? Solusinya mungkin memang harus dikerjakan bersama-sama oleh semua komponen di ekosistem esports Indonesia karena, selain masalah ini nyatanya terjadi di semua game esports, pekerjaan besar ini membutuhkan banyak kooperasi dari berbagai pihak. Kebutuhan untuk terus sekolah (atau kuliah) harus ditanamkan ataupun bahkan diwajibkan buat semua pro player, misalnya, bisa jadi salah satu solusi yang bisa digarap bersama.

MPL ID S4 dipersembahkan oleh Black Shark, smartphone gaming nomor satu yang baru saja meresmikan kehadirannya di pasar Indonesia, serta DANA, dompet digital yang aman dan terpercaya.